Monday, March 31, 2014

Sedangkan Lidah Lagi Tergigit

Sedangkan lidah lagi tergigit
Apa pula suami isteri

Buang yang keruh ambil yang jernih
Baru teguh peribadi

Apa guna kita bertengkar
Suami isteri harus bersabar

Kasih sayang rukun dan damai
Hidup seperti dalam mahligai
Maaf hamba wahai dinda

Buang yang keruh ambil yang jernih
Baru teguh peribadi

Suami isteri mesti berpakat
Rumah tangga mendapat berkat

Apa guna selisih faham
Kalau kini aman tenteram
Pohon ampun wahai kanda

Buang yang keruh ambil yang jernih
Baru teguh peribadi
 


"Sedangkan lidah lagi tergigit..
apa pula suami isteri.."

Rumah tangga itu sebenarnya kasih dan sayang. Juga pertemuan dua insan yang berlainan sikap dan sifatnya. Jika seorang lemah-lembut sikapnya pasti yang seorang lagi kasar sedikit tindakannya. Bukankah Allah itu Maha Pencipta?

Usahlah terus bermusuhan...

Kenanglah semula detik indah bersama..




Sekurang-kurangnya kita pernah makan bersama-sama~




Sekurang-kurangnya kita pernah minum bersama-sama~




Sekurang-kurangnya kita pernah luangkan masa bersama-sama~


................................................................................................................

Maafkanlah kesalahanku
nescaya engkau kekalkan cintaku kepadamu
dan janganlah engkau bicara
saat kemarahanku sedang memuncak

Jangan sekali-kali kau kipasi kemarahanku
seperti engkau memukul rebana
kerana sesungguhnya engkau tidak mengetahui
bagaimana sikap orang yang tidak terkendali

Jangan engkau banyak mengeluh
kerana ia akan mengikis cinta
dan hatiku ini akan berubah menolakmu
kerana tabiat hati itu tidak tetap

Sesungguhnya kulihat cinta dalam hati ini
bila berpadu dengan rasa benci
dalam waktu yang singkat rasa cinta itu akan hilang

>..........................................................................................<



:.. Berbahagialah engkau dengan hidup ini sebelum mati
dan petiklah bunga itu sebelum datang musim gugur ..:

"Kebahagiaan orang beriman adalah dengan mencintai Allah.
Cinta kepada
Allah adalah kebahagiaan yang dasarnya lebih dalam dari setiap sesuatu
yang dalam. Hanya mereka yang sungguh-sungguh berimanlah yang dapat
merasakannya. Dan, perasaan itu tidak boleh digantikan."

 

Reaksi Anda:

0 Komen:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...